Bag 21. Visualisasi Tulang Belulang

Pengulasan Tata Ritual Sadhana Tantra Yang Lengkap dan Mendetail
 
Bag 21. Visualisasi Tulang Belulang
 
- Dharmadesana Dharmaraja Lian-sheng
- Rainbow Temple, 27 November 1992
 
Setelah usai melakukan sembilan tahap pernafasan Buddha, Anda bermeditasi, lalu visualisasikan jari kaki Anda, terlebih dahulu jempol sebelah kiri membengkak. Untuk Jambhala Kuning adalah ibu jari kaki kanan, sedangkan kita adalah ibu jari kaki kiri yang membengkak, untuk menghindari supaya tidak sama dengan-Nya ( hadirin tertawa ). Bukan demikian, mungkin saya dulu saat Sakyamuni Buddha membabarkan sadhana ini ( visualisasi tulang belulang diajarkan oleh Sakyamuni Buddha ), saat itu Beliau duduk bersila dengan kaki kanan terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan dengan kaki kiri. Kemudian Beliau melihat ibu jari kaki kirinya dan langsung membabarkan visualisasikan ibu kari kaki kiri diri sendiri. Apabila kaki kirinya bersila terlebih dahulu, diletakkan bagian bawah, kemudian disusul dengan kaki kanan, pasti Beliau akan mengulas mulai dari ibu jari kaki kanan ( hadirin tertawa ) 
 
Usai melakukan sembilan tahap pernafasan Buddha, visualisasikan ibu jari kaki kiri diri sendiri membengkak, setelah itu membusuk, setelah membusuk dagingnya berjatuhan, hingga tersisa tulang berwarna putih. Sadhana ini disebut apa ? Smrty-upasthana sadhana, yaitu mengikat pikiran Anda pada perenungan tulang belulang.
 
Anda harus berlatih sampai kapan baru selangkah lebih maju memvisualisasikan sekujur tubuh Anda adalah tulang putih ? Harus berlatih sampai tulang memancarkan cahaya putih, di sini ada sebuah jarak. Saat Sakyamuni Buddha membabarkan sadhana ini, Beliau membabarkan smrty-upasthana, memusatkan perhatian Anda sepenuhnya pada tulang ibu jari kaki kiri Anda, terus merenungkan tulang tersebut, tidak memikirkan hal-hal lain, sampai tulang tersebut memancarkan cahaya putih. Usaha ini sangat besar, kemudian dilanjutkan dengan visualisasi sekujur tubuh bengkak. Saya akan babarkan dengan lebih cepat, sebab Sakyamuni Buddha membabarkan visuisasi bagian perbagian, bisa-bisa memvisualisasikannya sampai sakit kepala ( tertawa ) Visualisasi ini sangat lama, oleh karena itu saya membabarkannya lebih cepat, yaitu begitu Anda melihat tulang tersebut memancarkan cahaya putih, Anda dapat memvisualisasikan sekujur tubuh Anda membengkak, sekujur tubuh membusuk,daging-daging itu terkelupas, Anda menjadi tulang belulang. Bahkan tengkoraknya terkulai, menjadi tulang belulang tanpa daya kehidupan. Visualisasikan sampai semua tulang Anda memancarkan cahaya putih, barulah tergolong berhasil. Saat itu telah memasuki kondisi 'anattman', sebab ego Anda telah mati, hanya tersisa tulang belulang.
 
Kemudian apa yang harus divisualisasikan ? Anda visualisasikan orang yang paling Anda benci muncul di hadapan. Benci suami yang telah bercerai dengan saya ( tertawa ), membenci guru SD yang pernah memukul saya , membenci atasan yang tidak menaikkan gaji bahkan tiap hari merepotkan saya. Mungkin Anda membenci yang sering memaki Anda, yang memfitnah, visualisasikan mereka semua berbaris di hadapan Anda. Kemudian visualisasikan tubuh mereka membengkak dan membusuk ( hadirin tertawa ) daging-dagingnya terkelupas, sama dengan Anda menjadi tulang belulang, di hadapan Anda menjadi tumpukan tulang. 
 
Visualisasi yang pertama adalah 'anattman', sedangkan visualisasi yang kedua adalah 'tiada dia', mereka semua juga telah menjadi tulang belulang, sudah mati, Anda juga tulang belulang, anattman. Dia juga meninggal, tiada dia. 
 
Kemudian visualisasikan para insan yang tak terhingga banyaknya ada di hadapan, semua juga membengkak dan membusuk menjadi tulang, semua tengkorak terkulai. Saat ini menjadi apa ? Anattman, tiada dia dan tiada insan. 
 
Saat itu Anda bisa membangkitkan kundalini, jika kemampuan pembangkitan kundalini Anda baik, maka api dari Dan-tian menjadi api bintang membakar tulang belulang, berkobar membakar. Kemudian mengirimkan api tersebut ke depan, membakar. Kemudian membakar tulang belulang para insan, menjadi kobaran api besar. Saat itu disebut sebagai Maha Samadhi Cahaya Api. 
 
Setelah merealisasi samadhi ini, berarti adalah Arahat, Arahat merealisasi anatman, tiada orang lain, tiada insan. "Tiada atribut aku, tiada atribut orang, tiada atribut insan, tiada atribut usia." Merupakan kalimat dalam Vajra-chedika Sutra, saat itu Anda memasuki kondisi menggunakan api internal sendiri untuk membakar, tiada ego, tiada dia, tiada insan, semua terbakar kobaran Samadhi Cahaya Api. Saat Anda telah merealisasinya, maka Anda mencapai Kearahatan.
 
Namun banyak praktisi visualisasi tulang belulang pada akhirnya sangat muak pada tubuh sendiri. Akan timbul pandangan suram, merasa aku tiada, dia tiada, insan juga tiada, untuk apa aku hidup di dunia ini ? Apa arti diriku ini ? Apa makna hidupku ? Akan timbul kondisi semacam ini. Maka pergilah karaoke ( hadirin tertawa ) , Anda boleh pergi berdansa untuk olahraga. Sebab saat kondisi tersebut muncul, Anda akan merasa suram, merasa hidup ini tidak bermakna, sebuah mimpi, tidak ada yang luar biasa, hidup mati sama saja ! Pemikiran suram semacam ini akan membuat Anda kehilangan makna kehidupan. Kadang kala pergilah menyanyi, berdansa sejenak, untuk menyeimbangkan pemikiran suram itu, maka Anda akan merasa masih lumayan, baik, hidup ini masih ada sisi yang bisa disukai ( hadirin tertawa ) 
 
Tahukah Anda penekunan visualisasi tulang belulang pada akhirnya adalah kesunyataan. Hendaknya Anda cari sedikit kegembiraan untuk menyeimbangkannya. Sukha juga adalah sunya, sunya juga adalah sukha, saat Mahasamadhi Sukha dan Sunya timbul, Anda memerlukan sedikit sukha sebagai penyeimbang, barulah Anda tidak akan terjerumus ke dalam kehilangan makna hidup. Jika tidak, untuk apa Anda hidup ? Menari adalah sunya, menyanyi adalah sunya, cinta adalah sunya, benci adalah sunya, semua adalah sunya, sunya, sunya ! ( Hadirin tertawa ) 
 
Di dalamnya terkandung keluhuran, sebab di dalam Mahasamadhi Cahaya Api, Anda juga dapat menyingkirkan banyak klesa. Apakah Anda ingin tahu mengapa Sheng-yen Lu tidak memiliki klesa ? Sebab saya juga menekuni Mahasamadhi Cahaya Api. Di dalam Samadhi Cahaya Api menyadari di dunia ini tiada aku, tiada dia, tiada insan. Saya masih mempunyai klesa apa ? Silahkan direnungkan, jika telah tiada aku, tiada dia dan tiada insan, Anda masih memiliki klesa apa lagi ? Tiada lagi ! Apa yang Anda risaukan ? Apakah Anda risau karena orang memaki Anda ? Apakah Anda risau karena ditulis di surat kabar ? Apakah karena dibagi-bagikan majalah yang berisi fitnahan kepada Anda ? Orang memfitnah Anda, mengatakan hal yang tidak baik tentang Anda, tidak baik juga adalah sunya, baik juga adalah sunya, memaki saya juga sunya, memuji saya juga sunya. Anda telah memperoleh keberhasilan, singkat kata Anda telah sepenuhnya manunggal dengan kesunyataan. 
 
Anda memvisualisasikan di dunia ini samasekali tidak ada orang, jika tiada orang, siapakah yang memfitnah Anda ? Bukankah fitnahan juga sunya ? Apa yang Anda risaukan ? Orang memaki Anda, bukankah Anda menyikapinya dengan seakan tak mendengar, Anda tidak terpengaruh. Anda juga memvisualisasikan fitnahan ini juga sunya. Luar biasa kondisi ini, membunuh Anda sekalipun juga sunya. Meski orang menggenggam golok untuk membunuh Anda, Anda tetap tertawa : "Ha Ha ! Toh sunya !" ( Hadirin tertawa ). Sekalipun Anda membunuh saya tetap saja sunya, saya telah merealisasi Mahasamadhi Cahaya Api, tiada aku, tiada dia dan tiada insan. Meski Anda membunuh saya, bukankah tetap tiada, pada hakekatnya aku tiada. Saat Anda tiba pada kondisi ini, pemikiran Anda akan melampaui.
 
Oleh karena itu saya pernah katakan, jika orangtua tidak lagi menginginkan saya, Gurudara sudah tidak menginginkan saya, Fo-qing Fo-qi mereka juga kabur, semua siswa saya juga tidak menginginkan saya lagi. Siswa saya mengatakan : "Aduh ! Sheng-yen Lu kelihatannya tidak pantas, tidak mirip Buddha, saya pergi saja." Kalian pergi apa hubungannya dengan saya ? Bukankah pada hakekatnya tiada aku ! Juga tiada dia, sama sekali tiada insan. 
 
Saat Anda merealisasi Samadhi Cahaya Api, sama sekali tiada orang ! 'Ke atas tiada Buddha yang dapat dijadikan, ke bawah tiada insan yang dapat diselamatkan.' Ini merupakan tingkatan Arahat. Oleh karena itu saat Anda mencapai tingkatan ini, Anda boleh mengucapkan kalimat tersebut. 
 
Batin Anda tak tergoyahkan, sekalipun dipukul sampai mati, batin tetap tak tergoyahkan. Menurut Anda, dengan tingkatan semacam ini pergi berdansa, apakah akan terlena oleh wanita penari ? Apakah minum arak akan diminum oleh arak ? Menyanyikan satu lagu, apakah akan terus termabukkan ? Mungkinkah ? Sampai pada tingkatan ini telah melebur dalam kesunyataan, sesuai dengan kesunyataan, menetap di dunia namun tiada lahir tiada mati, keberhasilan visualisasi tulang belulang ini sungguh luar biasa. 
 
Sesungguhnya Dharmadesana Sakyamuni Buddha di dunia adalah mengenai Empat Kebenaran Mulia : dukha-samudaya-nirodha-marga ( dukha, sebab-sebab dukha, lenyapnya dukha dan jalan menuju lenyapnya dukha ), pada akhirnya yang dibabarkan masih mengenai dukha-samudaya-nirodha-marga. Realisasi 'dukha-samudaya-nirodha-marga' adalah Arahat. Diantara banyak sutra, sesungguhnya Sakyamuni Buddha sangat sedikit membabarkan Mahayana. Yang Beliau babarkan adalah Hinayana : dukha-samudaya-nirodha-marga. Oleh karena itu saat Hyang Buddha di dunia, lihatlah Sepuluh Siswa Agung semuanya adalah Arahat. 500 Arahat juga semua Arahat. Mengapa tidak disebut 500 Bodhisattva ? Sebab tingkatannya sampai pada Arahat. Semua adalah 500 Arahat, 18 Arahat Agung, Sepuluh Siswa sesungguhnya adalah Sepuluh Arahat. Semua Bodhisattva datang dari angkasa luar. 
Saat Sakyamuni Buddha membabarkan Dharma, dari manakah asalnya Manjusri Bodhisattva, Samantabhadra Bodhisattva, Avalokitesvara Bodhisattva, Maitreya Bodhisattva dan banyak yang lainnya ? Beliau semua datang dari angkasa luar. Apakah Avalokitesvara Bodhisattva terlahir , apakah sirna ? Tidak. Semua datang dari akasha. Oleh karena itu Sakyamuni Buddha dalam menuntun para insan paling banyak membabarkan Pencapaian Arahat. 
 
Sedangkan Sutra Mahayana muncul kemudian di India saat berkembang pemikiran Mahayana, kemudian barulah dilakukan penterjemahan sutra-sutra Mahayana. Yang paling awal dibabarkan oleh Sakyamuni Buddha adalah Hinayana - Kearahatan.
 
Namun jangan mencela Hinayana, sebab Hinayana merupakan fondasi dari semua aliran Mahayana. Tanpa realisasi Arahat, bagaimana Anda menuntun insan ? Justru Anda yang akan disesatkan oleh insan ! Sudah pasti bukan menuntun insan ! Sebab dengan adanya realisasi tanpa aku, tanpa dia dan tanpa insan, barulah Anda mampu menuntun insan dan bukannya malah disesatkan oleh insan. Anda tahu para insan adalah markas besar klesa. Anda harus menekuni bhavana sampai tiada lagi klesa, telah merealisasi tiada aku, tiada dia, tiada insan, dengan batin sejuk menuntun para insan, dengan demikian tidak akan disesatkan oleh para insan.
 
Jika Anda tidak mempunyai fondasi Hinayana, maka bibir menyatakan ingin menuntun insan, ingin menuntun semua insan terlahir di Sukhavatiloka. Ucapan ini sangat nyaring, jadi nanti malam silahkan ke diskotik, Anda pasti sudah dituntun oleh seorang gadis ( hadirin tertawa ) jangankan menuntun insan, seorang gadis saja bisa menuntun Anda pergi, sampai di sana Anda mengatakan : "Saya sungguh tidak tahu ternyata di dunia ini masih ada hal yang demikian menyenangkan." ( Hadirin tertawa ). Gembira bukan main, tidak mau apa-apa lagi, memintanya untuk kembali menekuni Buddhisme : "No !" ( Hadirin tertawa ) ini kesenangan terbesar di dunia  !? Makanan dan seks adalah kesenangan terbesar di dunia. Hanya Arahat yang mampu menyingkirkan godaan makan dan seks.
 
Orang yang menekuni visualisasi tulang belulang sampai realisasi tiada aku, tiada orang dan tiada insan, memperoleh Mahasamadhi Cahaya Api, memperoleh Mahasamadhi di tengah sukha dan sunya, merupakan Arahat sejati, merupakan Mahasadhaka yang sejati. Ini harus menjadi fondasi untuk membangkitkan Batin Bodhisattva Mahayana, boleh demikian. Inilah Buddhisme Mahayana.
 
Namun bukan berarti saya mengajari Anda semua untuk selanjutnya tidak perlu menuntun insan, bukan demikian, kalian jangan salah paham. Jangan menyangka, Wah ! Guru mengatakan fondasi Kearahatan saya belum kokoh, jadi saya tidak boleh menuntun insan. Bukan demikian, tidak peduli Anda pergi menuntun orang atau dituntun orang, Anda harus mengokohkan sradha, jika sradha Anda cukup, mempunyai fondasi awal dalam penekunan meditasi, telah memperoleh kondisi samadhi, maka sudah boleh. 
 
Anda membangkitkan tekad Bodhisattva Mahayana, sudah membaca banyak sutra, memahami teori, meski masih belum mengaplikasikan dalam bhavana, masih belum ada kondisi samadhi, namun Anda dapat membabarkan teori tersebut kepada orang lain, boleh tidak ? Boleh ! 
 
Misalnya Anda sekalian telah mendengar teori yang dibabarkan Mahaguru, kemudian Anda berpikir "Saat ini saya tahu apa itu visualisasi tulang belulang, apa itu Samadhi Cahaya Api, apa itu kondisi samadhi, bolehkah saya membabarkannya kepada saudara Sedharma dan keluarga ?" Boleh ! Ini demi menuntun insan. Dari segi teori Anda telah memahaminya, namun Anda belum mengaplikasikannya, masih belum sanggup benar-benar tiada aku, tiada orang, tiada insan. Anda harus menekuni sampai benar-benar merealisasi tiada aku, tiada orang, tiada insan, saat itulah Anda dikatakan telah memperoleh samadhi, Anda benar-benar telah memasuki samadhi, mampu memancarkan sinar dalam samadhi, membangkitkan Prajna Anda.
 
Oleh karena itu, jika Anda menuntun insan di saat Anda sendiri belum merealisasi kondisi samadhi, ini disebut : "Menuntun insan dengan teori dan tekad Bodhisattva."
 
Setelah Anda memperoleh samadhi baru kemudian menuntun insan, ini disebut penuntunan sejuk, tidak lapuk, tidak kacau dan tidak tergoyahkan, sudah menjadi Vajra tak lapuk, yaitu tiada yang dapat menghancurkan Anda, batin Anda juga tidak akan kacau, sebab Anda telah memperoleh samadhi. Tak lapuk, tak kacau dan tak tergoyahkan.
 
Bagaimana dengan tak tergoyahkan ? Yaitu di manapun Anda, kemanapun Anda, batin Anda tetap tak tergoyahkan, sebab Anda telah memperoleh samadhi kokoh tiada cela, berada dalam Samadhi Cahaya Api, merealisasi Maha Arahat, mempunyai realisasi yang sangat agung dan melampaui, kemudian membangkitkan ikrar untuk menuntun insan, maka Anda menjadi Bodhisattva, kemudian aktivitas mencerahkan diri dan insan lain juga telah paripurna, maka Anda menjadi Buddha. Inilah metode memasuki Samadhi, apakah Anda mampu memahaminya ? 
 
Hari ini saya telah mengulas 'Sembilan Tahap Pernafasan Buddha', 'Visualisasi Memasuki Aku - Aku Memasuki', 'Metode Menghitung Pernafasan' dan 'Visualisasi Tulang Belulang'. Tentu saja dalam samadhi ada banyak sekali tingkatan-tingkatannya, hanya sebuah samadhi saja memerlukan waktu sangat lama untuk mengulasnya. Namun saat ini mengajari Anda untuk tekun bersadhana, melakukan sembilan tahap pernafasan Buddha, Memasuki Aku- Aku Memasuki, Menghitung Pernafasan, Visualisasi Tulang Belulang, sampai akhirnya merealisasi Samadhi Cahaya Api.
 
Om. Mani . Padme. Hum
「一生一咒」800萬遍上師心咒活動,從今年師尊的佛誕日正式啟動,請參加者到TBSN官網以下鏈接登記資料: 每持滿十萬遍上師心咒者,宗委會將把名單呈給師尊加持。每持滿一百萬遍者,將列名護摩法會功德主,資料請師尊主壇護摩法會時下護摩爐。 億萬虎頭金剛心咒,招財鎮煞降伏瘟疫